Tidak Heboh di Media, Ini Ilmuwan Muslim Penemu Virus Corona

- Januari 28, 2020

tarbawia.net - Virus Corona yang mewabah di Wuhan, China dan menewaskan 106 orang dan 4000 lainnya terinfeksi menjadi perhatian dunia.

Sayangnya, banyak yang tidak tahu siapa penemu virus ini. Padahal, temuan virus Corona ini sudah dipublikasikan dalam sebuah jurnal sejak 2012.

Orang yang pertama kali menemukan virus Corona (CoV) ini adalah seorang ilmuwan muslim. Dia adalah seorang profesor dokter berkebangsaan Mesir bernama Ali Mohamed Zaki, PhD (virologist) dari Rumah Sakit Dr Soliman Fakeeh di Jeddah, Arab Saudi.

Menurut Dokter M Saifudin Hakim, seorang dosen Fakultas Kedokteran UGM yang dilansir dari situs kesehatan muslim (https://kesehatanmuslim.com), Dokter Ali Mohamed Zaki berhasil mempublikasikan virus temuannya di salah satu jurnal terkemuka, yaitu The New England Journal of Medicine (NEJM) pada Oktober 2012, bersama dengan beberapa ilmuwan (virologist) dari Belanda.

Ketika itu, beliau melaporkan seorang pasien laki-laki berusia 60 tahun dengan gejala demam, batuk, dan kesulitan bernafas.

Pemeriksaan selanjutnya menunjukkan adanya proses infeksi di paru-paru. Pasien itu akhirnya meninggal dunia meskipun telah mendapatkan perawatan intensif. Sayangnya, pemeriksaan di RS Soliman Fakeeh di Jeddah tidak dapat mengungkap agen penyebab infeksi pasien itu.

Oleh karena itu, sampel yang berasal dari pasien itu kemudian dikirim ke Departemen (laboratorium) Viroscience, Erasmus Medical Center (EMC), Rotterdam, Belanda, salah satu laboratorium virologi terkemuka di dunia.

Di laboratorium inilah akhirnya diketahui bahwa penyebab infeksi pasien itu adalah virus varian baru dari jenis coronavirus. Karena virus itu diisolasi pertama kali di EMC, virus itu kemudian diberi nama HCoV EMC (Human CoronaVirus Erasmus Medical Center).

Analisis menunjukkan bahwa virus HCoV EMC tersebut sangat dekat kekerabatannya dengan coronavirus yang ditemukan di kelelawar (bat coronavirus, yaitu BatCoV-HKU5 dan BatCoV-HKU4). Meskipun demikian, pada saat itu belum diketahui bagaimana cara atau mekanisme penularannya ke manusia. [SN]
Advertisement


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search