Negara Dalam Kondisi Gawat, Din Syamsuddin Pimpin Koalisi Kebajikan

- Mei 07, 2020


Seruan Koalisi Kebajikan Din Syamsuddin
Oleh: Smith Alhadar
(Direktur Eksekutif Institute for Democracy Education)

Tidak pernah ada orang yang melihat Din Syamsuddin “marah”. Kesabarannya menghadapi segala musibah bangsa sangat tinggi. Ia sopan, halus, dan bijak. Dalam menyampaikan keluh-kesah menghadapi keruwetan negeri ini pada saat ini pun diiringi senyum. Sampai-sampai terkesan pada kita ia tidak serius.

Saya hadir ketika, selesai suatu seminar tentang inkompetesi rezim mengelola negara pada Maret lalu. Untuk pertama kalinya, Din mengatakan akan menghubungi tokoh-tokoh bangsa untuk menyikapi kondisi bangsa yang kian amburadul. Dan menyerukan bangsa ini segera membentuk koalisi besar orang-orang bijak. Koalisi kebajikan (coalition of virtues) yang tidak hanya melakukan gerakan moral tapi juga tekanan politik terhadap tembok-tembok kekuasaan. Din berubah? Tidak juga.

Dalam menyerukan itu ia tetap sopan, tanpa emosi, dan lagi-lagi penuh senyum. Tapi bagi orang yang mendengar langsung kata-katanya, akan terasa seperti ledakan bom dalam benak dan jiwa: narasinya sistematis, terstruktur logis, bertenaga, dan mencerahkan. Din, intelektual Muslim tamatan AS dan kini duduk sebagai Ketua Dewan Pertimbangan MUI, memang komit dan cerdas dalam mengemban nilai-nilai Islam yang universal. Kendati sebagai intelektual yang mumpuni, Din tidak duduk di menara gading. Ia turun ke lapangan untuk membimbing dan mencerahkan masyarakat menghadapi kondisi sosial, negara, dan bangsa, yang karut-marut yang tidak mereka fahami.

Maka kita melihat Din bersama puluhan tokoh bangsa lainnya “mendatangi” Mahkamah Konstitisi untuk menggugat Perppu No 1 Tahun 2020 tentang Kebijakan Keuangan dan Stabilitas Sistem Keuangan Negara untuk Penanganan Pandemi Covid-19. Perppu ini memang hanya melayani kepentingan oligark, menimbun utang luar negeri, melanggar Konstitusi, dan membuka jalan bagi terjadinya perampokan uang negara secara besar-besaran tanpa sanksi hukum.

Kontras dengan sikap Din selama ini yang terkesan kalem dan sangat berhat-hati, kali ini Din terlihat "galak". Artinya apa? Kita bisa menyimpulkan bahwa negara dalam keadaan gawat. Tujuan Din dalam seruan itu adalah untuk memutus lingkaran setan korupsi di negeri ini. Korupsi yang sistematik, dikendalikan negara, dan bersifat konspiratif. Din juga kecewa tidak ada penyelesaian terkait skandal megakorupsi Jiwasraya, yang sangat mungkin melibatkan istana.

Koalisi yang ingin dibentuk Din bersifat lintas agama, golongan, dan profesi. Pemimpin dan penguasa diserukan bertobat nasuha demi menyelamatkan bangsa keluar dari musibah yang berisikan kerusakan akumulatif, epidemis, dan sistemik, karena bertumpu pada sistem. Kerusakan yang, menurut Din, semakin menjadi-jadi karena ulah pemangku amanah yang tidak jujur pada rakyat dan pada dirinya sendiri.

Jika pemangku amanah berdiri di atas keculasan, apalagi berisi penipuan dan kebohongan, maka negeri ini akan terpapar bencana demi bencana berkepanjangan. Dalam keadaan seperti ini, ketika kita ogah melakukan amar ma'ruf nahi munkar, maka alam akan bertindak. "Saya sendiri tidak bisa hanya berkata-kata tanpa berbuat nyata karena di dalam Al-Qur'an dinyatakan demikian," katanya.

Tulisan ini berniat menggemakan seruan Prof Din Syamsuddin agar masyarakat, apapun agama, ras, etnis, ideologi, dan golongan,  membentuk koalisi besar untuk menghadapi rezim yang arogan, khianat, dan kepala batu ini. Ya, membangunkannya dari kebodohan. Karena kalau keadaan memburuk -- nampaknya sedang menuju ke sana -- maka kita juga yang akan memikul akibatnya yang lebih besar.

Hari ini, 5 Mei, kembali rezim melakukan beleid salah dengan merelaksasi PSBB yang akan membunuh rakyat lebih banyak, memperpanjang krisis corona, dan tidak akan memperbaiki kondisi ekonomi rakyat. Dengan kata lain, negara sedang mempercepat proses pembusukan dirinya sendiri. Dalam situasi ini, kita akan menjadi warga yang tidak bertanggung jawab kalau tidak mengantisipasi turbulensi sosial, ekonomi, dan politik, yang mungkin akan terjadi dalam waktu dekat mendatang.

Tanggung jawab kita adalah mengatur barisan, mengikuti dengan saksama perkembangan situasi nasional, dengan tetap istiqamah mengkritik kebijakan rezim yang membahayakan rakyat, bangsa, dan negara. Saya tidak percaya situasi nasional akan kondusif pasca corona yang kita belum tahu kapan persis akan berakhir. Karena kerusakan negara yang sudah terjadi jauh sebelum corona berada di luar kemampuan rezim untuk mengatasinya.

Ayo, mari kita ikuti seruan Din Syamsuddin. Di bulan suci ini mungkin puasa kita akan semakin berkualitas sejauh kita berperan untuk menghentikan segala sengkarut yang melilit leher kita, bangsa dan negara. []
Advertisement

8 komentar

avatar

Mantap pak..maju terus, kami rakyat bersamamu pak..

avatar

Kasihan, makin banyak barisan sakit hati.

avatar

Mantap Pak 👍..kami rakyat NON-CEBONG siap berjuang bersama Bapak 🇮🇩💪

avatar

Setuju pak teruskan perjuangan kami bersama kualisi besar lintas agama.

avatar

Setuju sekali, kita tdk bisa diam menikmati kegetiran rakyat yg semakin hari semakin mengenaskan. Ledakan angka kemiskinan tentu semakin menjadi akibat epidemi. Ekonomi rakyat lumpuh, pengangguran baru korban PHK tercatat 1,9 JT orang, ironis lagi TKA China masuk secara masif dan sistemik. Negara kok dikelola seperti ini oleh pemangku amanah. Tak ada lagi sense of crisis. Hal ini TDK bisa dibiarkan karena menunggu kerusakan lebih parah akan sulit memperbaiki, dan lagi2 menjadi beban rakyat utk lebih panjang menjerit.

avatar

Subhanallah,semoga semua ini ngga benar.

avatar

Setuju pak,saya mendukung itu,mudah2an akan segera terwujud. Aamiin

avatar

Setuju pak,saya mendukung itu,mudah2an akan segera terwujud. Aamiin


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search