Pak Tammat Belum Tamat

- Oktober 10, 2019


Pak Tammat Belum Tamat

‘’Kami pulang saja, Pak Tammat masuk ICU,’’ ujar KH Fathur Rohman, Direktur Ma’had eLKISI Mojokerto, 26 September lalu di Pekanbaru. Sedianya, usai menyalurkan bantuan jamaah eLKISI buat korban polusi asap di Riau, ia akan mendampingi Ustadz Abdul Somad bersafari dakwah ke Kab Kampar, 28-29 September. Namun, khawatir dengan kondisi Tammat Anshory Ismail di rumah sakit, Kyai Fathur memutuskan terbang ke Surabaya bakda subuh (27/9).

Bagi Kyai Fathur, Pak Tammat adalah salah satu guru kehidupannya. ‘’Saya menganggap, tiga orang paling mempengaruhi hidup saya adalah Pak Tammat, Bang Hussein Umar (alm, Ketua Umum Dewan Dakwah 2005-2007), dan Kyai Subroto (alm, pendiri Ponpes Al Fattah Sidoarjo),’’ katanya suatu ketika.

Sepulang dari Riau, Kyai Fathur masih sempat membesuk gurunya di rumah sakit. Alhamdulillah, saat itu bahkan kondisi Pak Tammat membaik.

Namun, justru ketika Fathur Rohman dan pimpinan eLKISI tengah bermuhibah ke Jakarta-Depok mengunjungi Ustadz Annuri, Fahmi A Salim, dan Ustadz Adian Husaini, Pak Tammat berpulang.

Innalillahi wainna ilaihi rooji’uun, pada Rabu (9/10) pukul 11.55 WIB, Tammat Anshory Ismail meninggal dunia di RS Haji Surabaya dalam usia 73 tahun. Demikian Ketua Dewan Dakwah Jawa Timur, Sudarno Hadi, mengabarkan. Fathur Rohman dan rombongan langsung ngebut mobilnya balik ke Surabaya.  

Sebelum wafat, Pak Tammat bersama Ustadz Sudarno sempat menghadiri Silaturahmi Nasional (Silatnas) eLKISI ke-9 di Pondok Pesantren eLKISI Mojokerto, Jawa Timur, Ahad (21/7/2019).

Kehadiran beliau juga menjadi kenangan tersendiri bagi Dr Daud Rasyid Sitorus, yang ketika itu didapuk sebagai pembicara Silatnas.

‘’Dalam tahun 2019 ini saya punya dua kali kenangan dengan almarhum (Pak Tammat). Salah satunya pada acara eLKISI di Mojokerto 3 bulan lalu, beliau hadir,’’ ungkap Daud Rasyid, Rabu (9/10).

Waktu itu, lanjut Daud Rasyid, dirinya duduk di sebelah Pak Tammat. Kepadanya, Daud Rasyid berbisik, kenapa Pak Tammat memaksakan hadir padahal kondisinya sedang tidak fit. Dengan senyumnya yang khas, Pak Tammat menjawab, ‘’Tenang saja Ustadz, Saya ingin menjumpai Antum.’’

Kepedulian pada dakwah, membuat Pak Tammat merasa sehat terus dan tak pandang bulu dalam bersilaturahim. Ia bergaul dengan para dai senior, pun tak sungkan duduk melingkar dan makan nasi bungkus bersama mahasiswa Akademi Dakwah Indonesia di Masjid Al Hilal, Surabaya.

Zulfi Syukur, salah satu senior di Dewan Dakwah Pusat, mengungkapkan bahwa Pak Tammat tak bisa dicegah untuk mengikuti Aksi Bela Islam 212 pada 2016.

Waktu itu, tiba di Stasiun Senen, Jakpus, Pak Tammat dan rombongan dari Jatim lalu berjalan kaki ke Markas Dewan Dakwah di Jl Kramat Raya 45. Zulfi turut mendampinginya. Di Masjid Al Furqon, Pak Tammat membaur dengan ribuan orang dari berbagai kota.

Usai aksi, barulah Pak Tammat tumbang. Ia harus mendapat perawatan medis.

Menggurat kenangan tentang almarhum, Prof Daniel Mohammad Rosyid menandaskan bahwa Tammat Anshory boleh disebut sebagai ‘’Natsir-nya Jawa Timur’’ melalui kiprahnya di Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia Jatim. 

‘’Siang tadi Sang Mujahid itu telah pergi untuk selama-lamanya. Di langit sore menjelang maghrib itu saya lihat sebuah kereta kencana berderap cepat diantara awan putih. Saya lihat pak Tammat dan Pak Natsir duduk bersebelahan sedang berbincang riang. Ketahuilah, orang yang baik itu kini menemukan kegembiraannya...’’ demikian Guru Besar Fakultas Teknologi Kelautan Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya itu menulis di hari kematian Pak Tammat.

Anggapan Prof Rosyid tak berlebihan. Almarhum memang mengidolakan Pak Natsir dan berusaha mewarisi nilai-nilai kehidupannya.

Dalam memoar tentang Dr Mohammad Natsir, Tammat Anshory mengungkapkan respeknya pada pribadi pendiri Dewan Dakwah tersebut. Salah satunya adalah sifat terbuka dan menghargai anak muda.

Pak Tammat mengungkapkan, suatu ketika ia mendengar bahwa Pak Natsir hendak berkunjung ke Surabaya. Sebagai aktivis pergerakan pemuda di Surabaya, Tammat dan kawan-kawan tentu ingin bertatap muka dan bicara dengan tokoh idola yang sebatas mereka kenali lewat berita dan tulisan-tulisannya.

‘’Namun, waktu itu tokoh-tokoh sepuh Masyumi Surabaya, kurang mengakomodir aspirasi kaum muda,’’ kata Tammat.

Maka, ia membuat manuver. Ketika Pak Natsir tiba di Surabaya, ia dan kawan-kawan membentangkan spanduk sambutan sepanjang 12 meter. Tokoh-tokoh senior Masyumian seperti KH Misbah, Majid Karim, dan Ustadz Umar Hubeis, kaget melihat ulah anak muda. Sebaliknya, Pak Natsir justru mengundang mereka dengan senyum. Kesempatan itu digunakan Tammat untuk mengadu pada Pak Natsir.

‘’Saya berbisik-bisik kepada Pak Natsir untuk minta waktu bertemu dengan kami yang muda-muda,’’ kenangnya.

Tammat melanjutkan, ‘’Sesuai waktu yang disepakati akhirnya Pak Natsir menemui kami yang terdiri dari para pemuda PII, GPI, HMI, PERSAMI. Kami berdiskusi tentang bagaimana keadaan beliau di penjara sampai pembebasan. Beliau memberi harapan baru bagi para pemuda dan bicara tentang masalah umat dan bangsa.’’

Para pemuda mendapat hikmah dari pertemuan tersebut bahwa Pak Natsir sangat perhatian terhadap kaum muda. ‘’Setelah itu, saya bisa berkomunikasi langsung dengan beliau melalui sambungan telpon,’’ kata Tammat bangga.

Betapa tidak. Beliau  tokoh internasional, mantan perdana menteri dan pemimpin partai besar. Meski begitu, perhatian beliau terhadap kaum muda sangat besar, dan mau bergaul.

Dalam detik-detik akhir kehidupannya di rumah sakit, Pak Natsir masih saja menggelisahkan persoalan ummat. Itu pula yang kiranya yang terjadi pada Pak Tammat.

Daniel M Rosyid melalui tulisannya berjudul ‘’Tammat A. Ismail Sang Mujahid’’, mengatakan, selama 6 bulan terakhir energi psikologis Allahyarham Tammat Anshory terkuras habis.

‘’Bukan penyakit yang mempercepat kepergiannya, tapi kekhawatirannya atas nasib ummat Islam yang makin terpuruk,’’ tulisnya tentang sosok yang dia kenal sejak mahasiswa, sekitar 35 tahun silam.

Pak Tammat sudah pergi, tapi insya Allah jejak dakwahnya tidak akan pernah tamat. [NBG]
Advertisement


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search