Banjir, Sebuah Momentum Persatuan

- Januari 07, 2020


Banjir, Sebuah Momentum Persatuan
Oleh: Tony Rosyid
Pengamat Politik dan Pemerhati Bangsa

Banjir awal tahun 2020 adalah bencana. Sebuah bencana nasional. Tak kurang dari lima provinsi terdampak. 53 orang meninggal. Sembilan diantaranya di DKI. 

Disisi lain, setiap bencana selalu membawa berkah, kata orang bijak. Lalu, apa berkah di balik bencana banjir kali ini? Persatuan!

Bencana adalah momentum persatuan. Dengan bencana, rakyat bersatu. Bersatu untuk bersama-sama mengatasi bencana dan menolong para korban.

Di dalam kegiatan mengatasi bencana ini FPI dan eks HTI bisa bersama-sama dengan polisi. Satu kegiatan membantu para korban. Tak lagi ada jarak dan silang pendapat. Semua hadir dalam satu tujuan: selamatkan korban.

Berbagai lembaga sosial, ormas dan partai politik kompak ambil bagian. Selain NU dan Muhammadiyah, ada Wahdah Islamiyah. Ormas pimpinan K. H. Zaitun Rasmin yang sampai saat ini telah memiliki sekitar 200 cabang di kabupaten/ kota dan lebih dari 270 sekolah ini selalu menurunkan relawannya setiap kali ada bencana. Masyarakat mengapresiasi kerja ormas yg awalnya tumbuh dan berkembang di belahan timur Indonesia ini.

Sejenak, bencana harus dijadikan momentum untuk bersatu. Bersatu dengan melupakan segala friksi yang selama ini membelah masyarakat. Bersatu untuk bersama-sama menatap Indonesia kedepan. 

Dengan bencana banjir ini, barangkali Tuhan ingin menyatukan kembali bangsa ini setelah terbelah sejak 2017 di pilkada DKI hingga pilpres 2019. Keinginan Tuhan ini hanya bisa disambut dengan pertama, tak boleh ada yang saling menyalahkan. Semua pihak mesti menahan diri untuk tidak mencari kambing hitam. Gak elok bertikai di atas penderitaan dan mayat para korban.

Kedua, bersama-sama melawan siapapun yang berupaya mempolitisasi bencana banjir ini. Rakyat harus beramai-ramai menghentikannya. Jangan biarkan "Buzzer Rupiah" menebar keributan di tengah bencana.

Bencana banjir hanya masalah kecil diantara rimbunan masalah bangsa yang sedang kesulitan menghadapinya. Dari masalah lumpuhnya sejumlah BUMN, bangkrutnya BPJS, hutang yang menumpuk, defisit APBN, sampai masalah kedaulatan negara. 

Bangsa ini butuh persatuan untuk menghadapi semua kesulitan dan kerumitan masalah tersebut. Persatuan diawali dari bencana banjir kali ini. Setelah menyelamatkan korban, maka tugas berat selanjutnya adalah menyelamatkan bangsa dan negara ini. 

Jakarta, 7/1/2020
Advertisement


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search