Apes! Senator Australia yang Salahkan Muslim Alami Kejadian Memalukan


Mampus! Senator Australia yang salahkan Islam atas serangan di masjid Selandia Baru diserang dengan telur oleh seorang remaja




Momen dramatis saat senator kontroversial Fraser Anning diserang dengan telur di kepalanya oleh seorang remaja kepalanya.

Anning merilis sebuah pernyataan pada hari Jumat, menyalahkan imigran Muslim dalam serangan teroris di dua masjid di Selandia Baru.

Anning mengklaim pelaku sesungguhnya yang membunuh 49 orang dan melukai lebih dari 40 orang lainnya, termasuk anak-anak, adalah kebijakan imigrasi Selandia Baru. 

"Penyebab pertumpahan darah sesungguhnya di jalan-jalan Selandia Baru hari ini adalah program imigrasi yang memungkinkan kaum fanatik Muslim untuk bermigrasi ke Selandia Baru," ujarnya.

Senator tersebut juga mengatakan bahwa Islam tidak seperti agama lain dan mengutip Alkitab untuk membenarkan pernyataannya.




“Ini setara dengan agama dari fasisme. Dan hanya karena para pengikut kepercayaan biadab ini bukanlah para pembunuh dalam hal ini, tidak membuat mereka tidak bersalah,' katanya.

'Seperti yang kita baca dalam Matius 26:52,' Semua orang yang mengambil pedang, akan binasa oleh pedang 'dan mereka yang mengikuti agama yang keras yang meminta mereka untuk membunuh kita, tidak dapat terlalu terkejut ketika seseorang mengambil kata-kata mereka dan merespons dengan cara yang sama. '

Pada bulan Agustus, Senator Anning mengatakan kepada Parlemen bahwa 'solusi akhir' untuk imigrasi Muslim diperlukan dalam bentuk plebisit, beberapa bulan setelah membelot dari partai One Nation milik Pauline Hanson.

Anning sedang berbicara pada Pertemuan Partai Nasional Konservatif di Moorabbin, Melbourne, pada Sabtu sore ketika seorang remaja mendekatinya dengan telur.

Rekaman video dari acara tersebut menunjukkan pria muda itu mendekati Anning dari belakang, ketika dia berbicara di depan kamera.




Perkelahian singkat terjadi sebelum pria itu direbahkan ke lantai oleh anggota masyarakat lainnya. Remaja tersebut kemudian digelandang oleh pihak kepolisian.

Hingga saat ini Petisi Change.org yang menyerukan agar Anning dicopot dari parlemen telah ditandatangani lebih dari 250.000 kali.

"Senator Fraser Anning tidak memiliki tempat di pemerintahan negara kita yang demokratis dan multikultural," kata petisi itu.

"Kami meminta dia dikeluarkan dari posisinya sebagai Senator, dan diselidiki oleh lembaga penegak hukum karena mendukung terorisme sayap kanan."

"Kami menyerukan pemerintah Australia untuk mengusir pria yang menyalahkan korban atas kematian mereka yang kejam, dan menggunakan referensi genosida untuk melanjutkan agendanya yang penuh kebencian," kata petisi itu.

"Tidak ada tempat di pemerintah Australia untuk Neo-Nazi. Tidak ada tempat untuk fanatisme. Tidak ada tempat untuk pidato kebencian. '




Para politisi juga telah mengutuk Mr Anning atas komentarnya.

Perdana Menteri Scott Morrison juga mengecam komentar senator independen itu dalam sebuah tweet pada hari Jumat.
'Pernyataan Senator Fraser Anning menyalahkan serangan pembunuhan oleh seorang teroris ekstrimis sayap kanan di Selandia Baru tentang imigrasi, menjijikkan. Pandangan ini tidak memiliki tempat di Australia, apalagi di Parlemen Australia.'

“Kita perlu memecatnya, kita perlu memastikan bahwa tidak ada anggota parlemen yang mendukungnya. Dia ingin konflik dan dia ingin ketenaran," katanya, Sabtu.

Pemimpin oposisi Bill Shorten juga menyuarakan kemarahannya atas komentar Anning.

"Sementara keluarga-keluarga di Christchurch meratapi orang-orang terkasih yang telah hilang, seorang senator Australia yang tidak jelas melihat tindakan terorisme dan tragedi ini sebagai kesempatan untuk menyalahkan para korban pembunuhan," twitnya.




Mehreen Faruqi, wanita Muslim pertama yang terpilih untuk parlemen federal, menunjuk Senator Anning dan Pauline Hanson sebagai politisi yang menargetkan Muslim.

“Ada darah di tangan politisi yang menghasut kebencian. Bagi saya, ada hubungan yang jelas antara politik kebencian mereka dan kekerasan yang memalukan dan tidak masuk akal di Christchurch ini, 'tulisnya.

Senator Anning, yang dikeluarkan dari Partai Katter Australia, memicu reaksi negatif pada hari Jumat, dengan orang-orang segera mengutuknya di media sosial.

'Supremasi kulit putih (ideologi Anda) membunuh orang-orang ini. Tutup mulutmu dan hormati,' tulis satu orang di Twitter.

'Mengundurkan diri. Anda tidak pantas untuk mewakili rakyat Australia, "kata orang lain.

Orang ketiga menambahkan: 'Anda memalukan bagi kemanusiaan'. [Hilal Gibraltar]


Tarbawia
Bijak Bermedia, Hati Bahagia

Bergabung Untuk Dapatkan Berita/Artikel Terbaru:

Info Donasi/Iklan:

081391871737 (Telegram)



Diberdayakan oleh Blogger.