Bahagiakan Guru Muhammadiyah, BTM Gelontorkan Dana Qardhul Hasan

- April 04, 2020



Pekalongan - Selain menggerakkan Muhammadiyah COVID-19 Command Center (MCCC) dan LAZISMU sebagai lembaga filantropi dalam menanggulangi dampak bencana nasional akibat virus corona, Muhammadiyah terus bergerak dan  berinovasi diri agar dampak pandemi bencana nasional ini dengan meringankan beban masyarakat dengan mengeluarkan dana qardhul hasan melalui Baitut Tamwil Muhammadiyah (BTM).

Dana qardhul hasan ini merupakan dana kebajikan yang disalurkan sebagai  penyangga gaji  kepada para guru dan karyawan di lingkungan sekolah Muhammadiyah setempat. Dengan demikian selama adanya wabah covid - 19, para karyawan dan guru sekolah Muhammadiyah tak resah dan bisa menikmati hidup seperti sedia kala.

Kebijakan yang membahagiakan itu dilakukan ketika hari ini, Sabtu (4/4/2019), Pusat BTM Jawa Tengah menggelar rapat koordinasi yang dihadiri oleh  Ketua Akhmad Sakhowi  dan  seluruh manager BTM se - Jawa Tengah di kantor pusat di Wiradesa - Pekalongan - Jawa Tengah. 

Dijelaskan oleh Akhmad Sakhowi, bantuan kebencanaan nasional terhadap dampak covid - 19 bukan hanya itu saja, tapi sebelumnya juga telah bergerak bersama LAZISMU dan MCCC ditiap - tiap Pimpinan Daerah Muhammadiyah (PDM) dalam penggalangan dana, sosialisasi dan bakti sosial penyemproten sanitizer anti corona kerumah masyarakat serta fasilitas umum. 

"Jadi kami sudah bergerak cepat karena kami sadar bahayanya virus ini terhadap kesehatan masyarakat," terang Ketua BTM Jawa Tengah.

Mengenai  bantuan qardhul hasan, Sakhowi menilai bahwa sekolah Muhammadiyah adalah sekolah swasta. Pemasukkan sekolah hanya dari uang gedung dan  SPP siswa yang dipungut setiap bulan. Saat sekolah libur karena kebijakan social distancing dan work from home (WFH), otomatis tak ada pemasukan yang diperoleh sekolah untuk membayar biaya operasional serta  gaji para guru dan karyawan. Disinilah peran BTM sebagai Amal Usaha Muhammadiyah (AUM) melakukan ta'awun saling tolong menolong untuk menyelamatkannya. 

Sementara Ketua Induk BTM Achmad Suud, menambahkan, bersyukurlah bagi PDM - PDM yang memiliki BTM. Dengan demikian dalam kondisi krisis yang semacam ini keberadaan BTM bisa dimanfaatkan untuk saling membantu dan menutupi jika salah satu AUM mengalami dampak dari bencana. "Sehingga roda gerakan di Muhammadiyah khususnya PDM bisa tetap survive," ucapnya.

Mengenai dana qardhul hasan yang dimiliki oleh BTM, Suud menambahkan, setiap tahun BTM telah mencadangkan 5 persen dari pendapatan sisa hasil usahanya (SHU). Dimana dari 5 persen dana tersebut dalam implementasinya dibagi dalam dua program yakni untuk personal dan institusional secara proposional. "Jadi ada atau tidak ada bencana tetap kami keluarkan sebagai  tanggung jawab social  responsibility,"terangnya.

Dalam pedoman BTM yang dituangkan dalam Gerakan Microfinance Muhammadiyah (GMM) sejauh ini tertulis sangat jelas bagaimana potret dari pengelolaan keuangan mikronya yang berbeda dengan jenis keuangan mikro syariah lainya. Dimana di BTM ada mekanisme pemberian SHU minimal 20 persen untuk Muhammadiyah, ex-officeo Muhammadiyah minimal 51 persen, dana qardhul hasan 5 persen dan zakat institusi dan karyawan kepada LAZISMU. "Jadi dari potret tersebut tak diragukan lagi komitmenya  BTM kepada Muhammadiyah meskipun selevel AUM akar rumput,"tandas Ketua Induk BTM.  [Media Center-Induk Baitut Tamwil Muhammadiyah-Agus Yuliawan, ST. ME.Sy-
Advertisement


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search